....doa istikharah.....

"Ya Allah, aku memohon petunjuk kebaikan kepada-Mu dengan ilmu-Mu. Aku memohon kekuatan dengan kekuatan-Mu. Ya Allah, seandainya Engkau tahu bahwa masalah ini baik untukku dalam agamaku, kehidupanku dan jalan hidupku, jadikanlah untukku dan mudahkanlah bagi dan berkahilah aku di dalam masalah ini. Namun jika Engkau tahu bahwa masalah ini buruk untukku, agamakku dan jalan hidupku, jauhkan aku darinya dan jauhkan masalah itu dari ku. Tetapkanlah bagiku kebaikan dimana pun kebaikan itu berada dan ridhailah aku dengan kebaikan itu."

Friday, September 30, 2011

Wanita Solehah


hidup ini susah untuk diduga..
kadang-kadang kita rasa
dekat sangat dengan seseorang..
tapi sebenarnya jauh....
walaupun kita dapat capai & genggam tangannya,
tapi belum tentu hati dia dapat kita selami..
mungkin kadang-kadang
kita dapat tengok dia ketawa..
tapi kita tak tahu
apa di sebalik senyumannya...
bila dia menangis,
kita ingat kehadiran kita dapat memujuknya..
walhal kehadiran kita langsung tidak dihargai...
rencah dunia...
kita tidak tahu siapa kawan siapa lawan..
sehinggalah sampai masa kita jatuh..
adakah tangan itu menghulurkan bantuan ??
atau
kita ditinggalkan.....???


kreadit buat : 
http://mutiarakataindah.blogspot.com

Saturday, September 24, 2011

JADILAH WANITA YANG PALING BAHAGIA



wanita? siapakah wanita? persoalan yang sering bermain difikiran kita... menurut bahasa kamus dewan wanita adalah perempuan iaitu lawan bagi lelaki, oleh itu bila perkataan 'wanita' ditambah imbukan 'ke......an' jadilah 'kewanitaan iaitu yang membawa makna sifat-sifat dan ciri peribadi seorang wanita. amat jelas wanita dan lelaki sangat berbeza dari sudut fizikal dan pemikirannya.

jika diimbas kembali kisah zaman Nabi Adam di syurga, Hawa diciptakan dari Tulang rusuk Nabi Adam, dapatlah disimpulan bahawa tujuan kewujudan Hawa disisi Nabi Adam adalah untuk hidup bersama dengan nabi Adam A.S. Wanita berasal dari tulang rusuk yang bengkok oleh yang demikian untuk mendidik dan menegur wanita perlulah dengan teknik yang betul kerana ia mudah patah dan jika di biar pula wanita akan terus bengkok, jadi bersederhanalah cara yang terbaik untuk mendidik para wanita. 

kedatangan islam, telah mengorak satu langkah yang cukup fantastik kerana darjat wanita diangkat dan dilindungi. so begitu bahagianya wanita apabila didasari dengan keindahan sifat nurani iaitu fitrah bagi wanita. 'tangan yang lembut, mampu untuk menggongcang dunia' salah satu kata yang dapat meningkatkan jati diri wanita ketika dahulu, namun kini dimanakah tangan itu? jawab dalam hati dan luah dengan perbuatan.. 

ya kebahagian apa yang nak dicapai sebenarnya? adakah wang yang banyak? memiliki kereta dab rumah yang besar itu satu kebahagian? atau mendapat pasangan (couple) yang romentik? tentu persoalan ini tidak dapat membantu kita sebagai wanita mengecapi kebahagian yang sebenarnya. kebahagian yang hakiki adalah jika hidup didasari taqwa kepada Allah SWT. kerana Dia Ya Rahman yang Maha Pengasih yang memberi kebahagian jika Allah kehendaki. kebahagian tidak dapat diukur dengan kaedah matematik tetapi ia lebih bersifat subjektif. 

wanita bahagia memiliki ciri-ciri ketaqwaan, mempunyai akhlak yang baik dan ilmu pengetahuan kerana tapa ketiga-tiga ciri baik lelaki mahupun wanita tidak akan mendapat kebahagian yang sebenarnya. cuma perhatikan kata-kata Ulama ini ' ilmu memelihara kamu, kamu memelihara harta' tentu sekali harta akan lenyap tetapi ilmu tetap menjadi pemelihara terbaik kerana bila kita ada ilmu tentu ia membantu kita memperjuangkan hidup. 

pada akhir zaman ini ada satu penyakit yang akan merebak dikalangan masyarakat apabila tidak dibendung dari awal, iaitu 'cintakan dunia takut akan kematian'. akhir kalam bersedehanalah dalam mengorak kehidupan untuk mendapat kebahagian kehidupan yang hakiki, tunaikanlah fardhu ain dan fardhu kifayah serta bersegerahlah dalam melakukan amal kebajikan dan kebaikan kerana sudah tentu Ajal maut di Tangan Allah SWT. 

Wednesday, September 14, 2011

dari sahabat untuk dikongsi.. mari runungkan bersama

Seorang atheist yang juga professor falsafah bercerita dalam kuliahnya mengenai masalah yang dihadapi oleh sains berkenaan dengan Tuhan. Dia meminta seorang pelajarnya bangun dan beliau bertanya…

Prof: Kamu percayakan Tuhan?

Pelajar: Sudah semestinya professor.
...
Prof: Adakah Tuhan itu baik?

Pelajar: Ya

Prof: Adakah Tuhan itu amat berkuasa?

Pelajar: Ya

Prof: Saudara saya meninggal kerana kanser walaupun dia berdoa kepada Tuhan agar dia boleh sembuh. Kebanyakan kita akan cuba membantu mereka yang sedang sakit tetapi Tuhan tidak. Jadi macamana Tuhan itu baik? Hmmm?

(Pelajar berdiam diri)

Prof: Kamu tidak boleh menjawabnya ya? Mari kita teruskan lagi anak muda. Adakah Tuhan baik?

Pelajar: Ya.

Prof: Adakah syaitan baik?

Pelajar: Tidak.

Prof: Siapa yang mencipta syaitan?

Pelajar: Tuhan.

Prof: Tepat sekali, beritahu saya anak muda, wujudkah kejahatan didunia ini?

Pelajar: Ya.

Prof: Kejahatan ada dimana-mana bukan? Dan Tuhan mencipta semuanya, betul?

Pelajar: Ya.

Prof: Jadi siapa yang mencipta kejahatan?

(Pelajar tidak menjawab)

Prof: Bukankah terdapat penyakit? Keruntuhan moral? Kebencian? Keburukan? Semua perkara yang dasyat ini wujud didunia ini bukan?

Pelajar: Ya professor.

Prof: Siapa yang menciptanya?

(Pelajar tiada jawapan untuknya)

Prof: Science menyatakan yang kamu ada 5 deria untuk mengenalpasti dan melihat dunia disekeliling kamu, beritahu saya anak muda, pernahkah kamu melihat Tuhan?

Student: Tidak pernah professor.

Prof: Sila beritahu jika kamu pernah mendengar akan Tuhan itu?

Pelajar: Tidak pernah professor.

Prof: Pernahkah kamu perasankan akan Tuhan itu? rasaiNya, menghiduNya? Adakah pada kamu itu apa-apa deria yang boleh membuat kamu kenal akan Tuhan itu?

Pelajar: Tiada professor, saya tidak pernah mengalaminya.

Prof: Dan kamu masih percayakan Tuhan itu?

Pelajar: Ya professor.

Prof: Berdasarkan kepada pemerhatian, pada kajian, pada suatu yang boleh didemonstrasikan, sains menyatakan yang Tuhan itu tidak wujud. Apa pendapat kamu mengenainya?

Pelajar: Saya tidak boleh berkata apa2 professor, saya hanya ada kepercayaan dan keimanan kepada Tuhan itu sendiri.

Prof: Ya.. percaya.. iman, itulah dia masalah yang dihadapi oleh sains.

(Pelajar termenung dan berfikir lantas bersuara..)

Pelajar: Professor, wujudkan apa yang dipanggil panas?

Prof: Ya.

Pelajar: Dan juga apa yang dipanggil sejuk?

Prof: Ya.

Pelajar: Tidak professor, tidak ada sebenarnya apa yang di panggil sejuk itu.

(Semua didalam dewan kuliah terdiam)

Pelajar: Professor, kita boleh ada banyak haba kepanasan, panas yang teramat sangat, yang sedikit atau pun tiada kepanasan. Sebenarnya kita tiada apa yang dipanggil sejuk. Kita boleh mencapai 458 darjah dibawah takat beku tetapi kita tidak boleh pergi rendah daripada itu. Sebenarnya tiada apa yang dipanggil sejuk. Kepanasan itu adalah tenaga, sejuk bukanlah lawan kepada panas, hanya ketiadaan panas itu sendiri.

(Dewan kuliah menjadi sunyi sepi)

Pelajar: Bagaimana pula dengan kegelapan? Adakah wujud apa yang dipanggil gelap itu?

Professor: Apalah malam jika tiada kegelapan?

Pelajar: Sekali lagi professor silap. Kegelapan hanyalah ketiadaan sesuatu. Kita boleh ada cahaya yang malap, cahaya normal, cahaya terang, cahaya berkilau… tetapi jika kita tiada cahaya, itu yang dipanggil kegelapan. Realitinya "gelap" itu tidak wujud. Kita tidak boleh membuatkan gelap itu menjadi semakin bertambah gelap bukan?

Prof: Jadi apa sebenar yang kamu ingin sampaikan disini?

Pelajar: Apa yang saya ingin nyatakan adalah, falsafah professor itu salah.

Prof: Salah? Bolehkah kamu jelaskannya?

Pelajar: Profesor membuat perhitungan menggunakan konsep yang berlawan, antara hidup dan mati, Tuhan yang baik dan tidak. Professor melihat konsep ketuhanan itu pada suatu yang nyata, sesuatu yang boleh kita ukur. Professor, sains masih tidak boleh menjelaskan dari mana datangya "ruh atau nyawa" dan apakah "minda" atau "fikiran" itu sendiri. Sains menggunakan elektrik dan magnetism tetapi ianya suatu yang tidak kelihatan dan nyata, malah kita masih tidak memahaminya secara keseluruhan. Untuk melihat mati itu sebagai lawan kepada kepada hidup adalah sesuatu yang tidak tepat kerana sebenarnya mati tidak wujud sebagai suatu bentuk yang nyata. Mati itu bukan lawan kepada hidup, mati hanyalah ketiadaan apa yang memberi kehidupan itu sendiri iaitu nyawa.

Sekarang beritahu saya professor, adakah kamu mengajar bahawa manusia asalnya dari monyet?

Prof: Jika kamu rujuk kepada proses evolusi semulajadi, ya.

Pelajar: Pernahkah professor melihat evolusi itu sendiri?

(Professor menggeleng kepala dan tersenyum kerana mula merasakan perbincangan ini semakin hebat)

Pelajar: Disebabkan tiada siapa pernah melihat proses evolusi itu sendiri sedang berjalan dan tidak boleh membuktikan yang ianya adalah suatu proses yang berlaku secara berterusan, adakah professor mengajar pendapat professor sahaja? Adakah professor saintis atau penceramah?

(Dewan kuliah menjadi gempar)

Pelajar: Ada tak sesiapa didalam dewan ini pernah melihat otak professor?

(Pelajar lain tertawa)

Pelajar: Ada tak sesiapa yang perasan akan otak professor itu? Rasainya, menghidunya? Saya pasti tiada siapa yang pernah berbuat demikian… jadi berdasarkan kepada pemerhatian, pada kajian, pada suatu yang boleh didemonstrasikan, sains menyatakan yang otak professor tidak wujud. Maaf saya katakan, bagaimana kami semua boleh percayakan kuliah2 professor selama ini?

(Seluruh dewan menjadi senyap.. Professor merenung lama kepada pelajar tersebut)

Prof: Saya rasa kamu semua hanya perlu percayakan kepadanya.

Pelajar: Itulah dia professor, hubungan antara manusia dan Tuhan adalah kepercayaan dan keimanannya dan itulah yang membuatkan kita dan seluruh alam ini hidup dan berfungsi sepertinya.

* Cerita ini saya dapat dari rakan dan ianya didalam bahasa English, saya terjemahkan sebaik mungkin untuk bacaan dan renungan rakan2. Dari email tersebut ia menyatakan ini adalah cerita benar dan pelajar tersebut adalah Muhammad Ali Jinnah, bapa Pakistan.
::copy dr sahabat..=)

nama ku

NORSUTRIANA
NNaif
OOportunis
RRamah
SSuci
UUntung
TTulus
RRealistik
IIkhlas
AAmanah
NNaif
AAlim
Apa ada pada nama?

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

pengunjung yang baik

kalimah mulia

kalimah mulia

aquarium