....doa istikharah.....

"Ya Allah, aku memohon petunjuk kebaikan kepada-Mu dengan ilmu-Mu. Aku memohon kekuatan dengan kekuatan-Mu. Ya Allah, seandainya Engkau tahu bahwa masalah ini baik untukku dalam agamaku, kehidupanku dan jalan hidupku, jadikanlah untukku dan mudahkanlah bagi dan berkahilah aku di dalam masalah ini. Namun jika Engkau tahu bahwa masalah ini buruk untukku, agamakku dan jalan hidupku, jauhkan aku darinya dan jauhkan masalah itu dari ku. Tetapkanlah bagiku kebaikan dimana pun kebaikan itu berada dan ridhailah aku dengan kebaikan itu."

Sunday, November 7, 2010

salam imtihan to all student UTM skudai

Bila membicarakan soal cabaran ia datang dalam dua bentuk iaitu positif dan negatif. Sebagai contoh dalam sesuah peperangan, dalam menghadapi cabaran yang datang daripada musuh, cabaran positif adalah berusaha bersungguh-sungguh untuk menumpaskan lawan dan cabaran negetifnya adalah yang datang dari dalam diri, iaitu perasaan lemah, kurang semangat perjuangan, ukhwah dan sebagainya.


Cabaran bagi seorang pelajar yang akan bertempur di medan peperiksaan adalah untuk mendapatkan A+, Maka cabaran positif yang datang adalah berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapai kejayaan yang cemerlang, manakala cabaran negatif adalah perasaan malas yang seringkali mendominasi diri.. Ubat paling mujarab bagi penyakit malas adalah rajin..mudah kan...


Sekarang adalah fasa-fasa imtihan (peperiksaan) bagi sesetengah universiti dan bakal menjelangnya peperiksaan, SPM dan STPM. Masa ini adalah fasa untuk menumpahkan segala yang dihadam sepanjang tempoh proses pembelajaran dan pengajaran~..Ilmu yang diperolehi hanyalah setitik daripada selautan ilmu yang dimilik Allah SWT.


Bagi pelajar yang sudah bersedia sejak awal, maka akan menghadapi fasa-fasa ini dengan penuh ketenangan, kerana hanya perlu mengulang apa yang sudah dipelajari. Bagi sesetengah pelajar yang kurang membuat persediaan sejak awal, keadaan genting dan rungsing akan menguasai. Tapi apa yang perlu diingat dan ditanamkan dalam diri, selagi belum berada di medan, kita perlu terus berjuang..pelbagai perasaan yang datang hanyalah untuk menduga keteguhan hati..maka kepada sang Pencipta lah tempat untuk mengadu segala-galanya. Allah mengajar kita supaya jangan mudah berputus asa..Sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.



Doa+Usaha+Istiqamah+Tawwakal= Kejayaan~


Iringi setiap denyutan hela nafas kita denga pergantungan sepenuhnya kepada Allah. Optimis bahawa Allah akan memberikan kejayaan kepada hambaNya yang berusaha, istiqamah dan bertawwakal kepadaNya. Maka ia akan membuahkan kejayaan yang manis. Menuntut Ilmu Allah dengan penuh keikhlasan dan kerendahan hati, kerana ilmu itu ibarat air, hanya akan bertakung di lembah-lembah..bertitik tolak daripada keikhlasan itu, maka ia akan  membuahkan praktik amal, serta sebar terhadap ilmu yang diperoleh. Moga-moga kita dijauhkan daripada ilmu-ilmu yang tidak bermanfaat.


Ingatlah bahawa Allah tidak menilai berapa besar kejayaan yang kita capai, tapi Allah menilai apa usaha kita dan bagaimana Tawwakal kita kepada Ketentuan Allah..

SETIAP FASA-FASA DALAM KEHIDUPAN KITA MESTILAH SENTIASA PERLU ADA PERSEDIAAN..BERSEDIA UNTUK HIDUP SEOLAH-OLAH AKAN HIDUP SERATUS TAHUN LAGI..DAN BERSEDIA UNTUK MATI SEOALAH-OLAH SOLAT YANG BAKAL KITA TUNAIKAN SEBENTAR LAGI ADALAH SOLAT TERAKHIR..

SESUNGGUHNYA ORANG YANG BIJAK ADALAH YANG PALING BANYAK MENGINGGATI MATI

Salam Imtihan Buat Semua~Moga kejayaan mengiringi langkah kita menuju Redha Ilahi..

sumber : sahabatku Kak Irnawati... MARSIS

Friday, November 5, 2010

PETUA MENJADI PELAJR CEMERLANG MENURUT AL-QURAN


Anda inginkan petua-petua untuk menjadi pelajar cemerlang walau di mana sahaja anda berada?


Apa kata kita renungkan kembali beberapa petua atau tips kejayaan yang telah Allah SWT titipkan di permulaan surah Al-Mu'minun, surah yang ke-23 di dalam lembaran Al-Quran.
01.Keyakinan, kepercayaan and keimanan kepada Allah SWT 
"Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman." [23:1]
Iman dan kejayaan disebut oleh Allah SWT dalam ayat yang sama. Maka imanlah faktor utama kejayaan. Dan keyakinan yang tinggi inilah yang akan melahirkan sikap positif yang bakal disebutkan dibawah.
02.Fokus, bersungguh-sungguh, sepenuh hati
"iaitu orang-orang yang khusyuk dalam solatnya." [23:2]
Lakukan satu-satu perkara dalam satu-satu masa. Jangan mencapah dan melayang fikiran ke sana ke mari. Lakukan dengan sepenuh hati, bukan sambil lewa.
03.Prioriti. Mengutamakan apa yang utama.
"dan orang-orang yang menjauhkan diri dari lagha (perbuatan dan perkataan yang tidak berguna)." [23:3]
Kebiasaannya dalam menghadapi musim peperiksaan yang penuh tekanan, kita cenderung untuk berehat dan menenangkan minda dengan hiburan, menonton drama, bersembang di Facebook dan seumpanya sehinggakan selalu sahaja melebihi daripada masa rehat yang telah kita peruntukkan. 
Sebaik-baiknya kita mengoptimumkan penggunaan masa untuk belajar, dan mengisi masa rehat kita dengan perkara-perkara yang berfaedah seperti membasuh, melipat atau menggosok baju, bersenam untuk melancarkan perjalanan darah di dalam badan dan bermacam-macam lagi yang anda sendiri lebih sedia maklum.
Namun, sebaik-baiknya kita gunakan masa rehat itu untuk mengambil wudu', melakukan solat sunat dan membaca Al-Quran. InsyaAllah apabila kita lebih rapat dengan Allah SWT, jiwa kita akan lebih tenang dan ia akan banyak membantu dalam usaha kita mengulangkaji pelajaran.
Kita dikehendaki menghindarkan diri dari perbuatan mengumpat pensyarah/guru kerana perkara-perkara sebegini tidak mendatangkan faedah kepada masa depan anda, tidak menambahkan markah untuk kertas peperiksaan yang bakal/telah diduduki, malah boleh mendatangkan dosa dan kemurkaan Allah SWT.
04.Prihatin sesama kita
"dan orang-orang yang menunaikan zakat." [23:4]
Walaupun sedang berada di saat-saat genting, janganlah kita bersikap terlalu mementingkan diri, dan mengabaikan kawan-kawan yang lebih susah di sekeliling kita. Kongsilah apa yang termampu, samada ilmu, kertas-kertas soalan tahun lepas dan lain-lain. Sharing is caring.
05.Jaga hubungan antara lelaki dan perempuan
"dan orang-orang yang menjaga kehormatannya. kecuali terhadap isteri-isteri mereka, atau hamba yang mereka miliki, maka mereka (isteri dan hamba) dalam hal ini tiada tercela. Sesiapa yang mencari dibalik itu, mereka itulah orang-orang yang melampaui batas." [23:5,6,7]
Janganlah kita menggunakan alasan belajar untuk melanggari batas-batas pergaulan antara lelaki dan perempuan ajnabi, misalnya dengan studi berdua-duan, kemudian pulang ke rumah berpimpin tangan, atau asal tertekan je mesti nak bergayut atau berchatting dengan kawan lelaki/perempuan anda.
Padahal Allah SWT kan sentiasa ada, sentiasa melindungi dan sentiasa menolong jika kita mencari dan meminta pada-Nya.
06.Jujur, amanah
" dan orang-orang yang memelihara amanah-amanah dan janjinya."[23:8]
Bukankah kita telah berjanji dengan pihak penaja dan ibu bapa kita untuk belajar bersungguh-sungguh? Lebih penting lagi, bukankah kita telah berjanji dengan Allah SWT untuk memanfaatkan peluang kehidupan sebagai seorang pelajar yang telah dipinjamkan-Nya kepada kita sebagai medan untuk kita mengutip ilmu, pengalaman dan pahala buat bekalan di akhirat sana?
Elakkan menipu ketika peperiksaan. Andai penjaga peperiksaan meminta kita berhenti menulis kerana masa sudah tamat, jangan pula kita terus menulis. Sebaliknya sebutlah "Bismillahi tawakkaltu 'ala Allahi wala haula wala quwwata illa billahil 'azim."
07.Tepati waktu
"dan orang-orang yang memelihara solatnya." [23:9]
Konsep yang boleh diambil dalam konteks kehidupan seorang pelajar Muslim ialah supaya sentiasa belajar dengan berdisiplin, menepati masa, tidak berlengah-lengah, menjaga kualiti dan produktiviti harian kita. Jika sebelum ini kita diingatkan supaya berhenti menulis apabila tamat masa peperiksaan, kita juga perlu memulakan perjuanganan kita dalam pelajaran dan peperiksaan seawal yang mungkin. Memelihara solat lima kali sehari setiap hari juga mengajar kita untuk tidak berputus asa atau berpatang arang di pertengahan jalan.
Namun janganlah kita hanya mengaplikasikan konsep-konsep ini untuk akademik semata-mata. Penekanan utama dalam ayat tersebut supaya kita menjaga hubungan kita dengan Allah SWT kerana kita akan kembali mengadap-Nya dengan amal-amal kita, bukan dengan berapa gulung ijazah yang berjaya kita perolehi. Belajar dan ijazah hanyalah alat untuk kita mencapai keredhaan Allah SWT dan merebut peluang mewarisi syurga-Nya.
" Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi. Iaitu yang akan mewarisi Syurga Firdaus. Mereka kekal didalamnya." [23:10,11]
" ....Maka di antara manusia ada yang berdoa: 'Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia.' Dan tiadalah baginya bahagian di akhirat."[2:200]
"Dan di antara mereka ada orang yang berdoa: Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari seksa neraka." [2:201]
"Mereka itulah orang-orang yang mendapat bahagian dari apa yang mereka usahakan dan Allah sangat cepat perhitungannya." [2:202]

Wednesday, November 3, 2010

Nikah, Nafkah, Mukjizat dan Karamah!

“Masalah kamu dengan  bos sudah selesaikah?” emak bertanya kepada Ahmad.
“Sudah” jawab si anak.
Pantas.
“Hai, senang pula selesainya. Kamu buat macam mana?” tanya emak lagi.
“Berhenti kerja!” balas Ahmad.
“Astaghfirullah! Berhenti kerja lagi? Habis kamu menganggurlah sekarang?” emak terkejut dengan jawapan anaknya itu.
Sudah banyak kali Ahmad berhenti kerja. Usia sudah lanjut. Tetapi masih kelihatannya tidak stabil. Tidak sesuai bekerja, berhenti. Tidak betah saban hari diarah, berhenti. Senang sungguh berhenti kerja. Jauh lebih senang berbanding mencari kerja baru.
“Habis, sudah ada kerjakah?” emak susah hati.
“Esok-esok ada la tu, mak!” tegas Ahmad.
Si ibu hanya mampu menggelengkan kepala. Risau memikirkan tabiat Ahmad. Anak lelaki yang seorang ini seperti masih belum pasti apa yang dimahukannya di dalam hidup. Usia sudah lanjut. Kerja masih tidak menentu.
Lebih merisaukan benak hati si ibu, tanpa wang bagaimanakah Ahmad akan berkahwin?
SUMBATAN MINDA

“Sebab itu saya tidak dapat menerima pandangan ustaz bahawa sebelum bernikah, kena pastikan terlebih dahulu ada duit untuk hantaran, mas kahwin, kenduri dan sebagainya. Bukankah ini menyalahi Sunnah?” seorang anak muda membantah pandangan saya.
“Benarkah saya bermaksud begitu?” saya menyoalnya semula.
“Itu yang ustaz sebut dan tulis!” tegas beliau.
“Wallaahi, itu tidak pernah menjadi maksud tulisan ana” saya menafikannya.
Habis, bagaimana ustaz memahami firman Allah di dalam Surah al-Nur ayat 32?” beliau memanjangkan soalan.
“Dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurnia-Nya kerana Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurnia-Nya), lagi Maha Mengetahui” [al-Nur 24: 32]
“Maksud kamu, perkahwinan memberikan kekayaan harta?” saya inginkan kepastian.
“Benar” jawab beliau.
“Berapa ramai orang yang berkahwin tetapi tidak kaya-kaya dan mati dalam kemiskinan? Sedikit atau ramai?” saya menyambung soalan.
Beliau diam.
Bagaimana mungkin seorang anak muda yang begitu idealistik dalam pemahamannya terhadap Sunnah, terus beranggapan bahawa tatkala nas menyebut tentang kekayaan, ia terus sahaja bermaksud kekayaan harta? Bukankah Nabi sallallaahu ‘alayhi wa sallam pernah bersabda:
“Bukanlah dikatakan kaya itu sebagai banyak harta. Akan tetapi kekayaan sebenar itu adalah kekayaan jiwa” [al-Bukhari 6446]
Justeru, janji Allah untuk membantu memberikan kekayaan kepada orang yang bernikah itu mesti dilihat daripada dua sudut.
Sudut pertama, kekayaan yang dikurniakan itu berupa kekayaan jiwa dalam bentuk sifat Qana’ah. Al-Samarqandi pernah menyebut berkenaan ayat 32 Surah al-Nur itu bahawa, “kekayaan mempunyai dua keadaan. Pertama, kekayaan harta dan itu adalah selemah-lemah makna kekayaan. Kedua adalah sifat Qana’ah dan itu adalah sekuat-kuat makna Qana’ah”. Malah al-Qurtubhi juga pernah memberikan ulasan bahawa yang dikatakan nikah itu mengurniakan kekayaan kepada si miskin ialah kerana si miskin itu dianugerahkan pilihan yang HALAL iaitu NIKAH berbanding ZINA.
Oleh yang demikian, untuk mengambil Surah al-Nur ayat 32 itu sebagai jawapan simplistik bahawa kemiskinan boleh dirawat dengan nikah, seorang anak muda yang datang melenggang dengan hajat meminang, mestilah mempunyai jawapan yang jelas tentang ASBAB berupa IKHTIAR dirinya untuk mengambil alih tugas bapa yang memberi nafkah kepada perempuan yang mahu dipinangnya itu.
RAWATAN KEMISKINAN
“Mengapa kamu belum bernikah?” Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam bertanya.
“Aku fakir” jawab pemuda itu.
“Mengapa kamu belum bernikah?” Baginda menyoal lagi.
“Aku fakir” pemuda itu memberikan jawapan yang sama.
“Mengapa kamu belum bernikah?” Baginda mengulang soalan yang sama buat kali yang ketiga.
Pemuda itu tidak berani mengulang jawapan yang sama.
“Ya Rasulallah. Aku memang mahu bernikah. Carikanlah buatku seorang isteri!” jawab anak muda itu.
“Kamu pergilah ke sebuah kampung di sana. Nyatakan kepada orang kampung itu bahawa Rasulullah menyuruh mereka mengahwinkan seorang anak gadis kampung itu denganmu” arah Rasulullah sallalaahu ‘alayhi wa sallam.
Pemuda itu pergi ke kampung tersebut, menyatakan mesej yang dibawanya kepada penduduk di situ. Dia kemudiannya kembali kepada Baginda sallallaahu ‘alayhi wa sallam dengan sebuah persoalan.
“Aku tidak punya apa-apa untuk dijadikan mas kahwin” adu beliau.
“Carilah sebentuk cincin besi!” Baginda mengajar.
Sungguh unik. Seorang anak muda yang miskin, diperintahkan oleh Nabi sallallaahu ‘alayhi wa sallam supaya bernikah. Tidakkah nikah itu memerlukan perbelanjaan? Bukankah selepas nikah, lelaki fakir itu memikul tanggungjawab memberi nafkah. Apa yang mahu disumbat ke mulut isteri?
TELADAN

Kisah pemuda itu tidak harus dipandang mudah pada sekadar bermaksud gesaan Nabi sallallaahu ‘alayhi wa sallam agar bernikah.
Bagaimana Baginda berulang kali bertanya soalan yang sama mengapa beliau belum berkahwin? Jawapan yang diberi adalah kemiskinan. Tidak berkahwin dan miskin bukanlah masalah paling utama dalam situasi anak muda tersebut. Sebaliknya Nabi sallallaahu ‘alayhi wa sallam mahu menolak anak muda itu KELUAR DARI ZON SELESA beliau agar:
  1. Usahakan mencari calon
  2. Usahakan mas kahwin walaupun sekadar sebentuk cincin besi
Kata kuncinya, BERUSAHA.
Lelaki itu kelihatannya selesa dengan keadaan dirinya yang miskin. Benar sekali dalam hidup ini, ada yang lebih susah daripada susah, iaitu BERUBAH. Sehingga ada manusia yang lebih rela untuk terus hidup susah berbanding membuat perubahan. Di dalam kes anak muda ini, NIKAH menjadi DORONGAN untuk memaksa pemuda itu membuat perubahan. Usaha cari calon. Usaha dapatkan cincin besi. Pokoknya, kamu kena bangkit berusaha.
Demikianlah perkahwinan mampu mengubah ‘nasib’ seseorang. Jika semasa bujang dia boleh membiarkan dirinya miskin melarat, bekerja bila mahu dan berhenti kerja sesuka hati, pilihan itu tidak ada bagi seorang yang bernikah dan sedar akan tanggungjawabnya. Ada mulut yang mahu disuap, justeru dia tidak sewenang-wenang membuat keputusan mudah bekerja atau menganggur, sabar dengan karenah di tempat kerja atau berhenti.
Begitulah nikah mencetus perubahan diri.
Justeru, memang wajar seorang bapa menolak pinangan anak muda yang fasih mendatangkan nas tentang tuntutan nikah, tetapi gagal menjawab satu soalan ringkas tetapi penting untuk bapa, “jika kamu bukan Nabi dan Wali yang terkecuali daripada asbab untuk mukjizat dan karamah, apa rancangan kamu untuk mengambil alih tugas aku memberi makan minum kepada anakku?”
Sekali lagi, memahami nas secara kaku menjadi sumbatan minda yang membelenggu!
Ayuh permudahkan nikah, namun jangan memudah-mudahkannya!

****************************************************
http://saifulislam.com

nama ku

NORSUTRIANA
NNaif
OOportunis
RRamah
SSuci
UUntung
TTulus
RRealistik
IIkhlas
AAmanah
NNaif
AAlim
Apa ada pada nama?

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

pengunjung yang baik

kalimah mulia

kalimah mulia

aquarium